Day 2 Semarang – Denpasar

Setelah bangun jam 05.00, packing & mandi berangkat lah gw dari Hotel tempat gw menginap. Jalur dari Semarang ke Ungaran relatif sepi… mungkin krn masih pagi dan hari libur.

Mampir dulu ke Pom bensin di daerah ungaran spaya tangki tetap Full. Selepas Kota Salatiga gw motong kompas lewat desa Karanggede ( dapat saran dari bokap gw klo ada jalan potong setelah Salatiga sehingga kita tidak usah melewati Boyolali dan kota Solo untuk menghemat waktu) dan itu gw lakukan….

Ternyata jalannya mulus banget n seru banyak tikungan… hehehe gw tadinya sempet takut nyasar namun petunjuk arahnya sangat jelas akhirnya gw keluar di jalan raya setelah kota Solo menuju kota Seragen….

Jalur ini mulus banget dan lebar sepi pula… jadi bisa Gas Poll…. hehehe

Sesampainya di Seragen gw mampir dulu untuk membeli Pulsa… wuih nih kota jalanannya lebar banget euy…

dari Sragen ke perbatasan Jawa Timur jalurnya juga mulus banget… sehingga ga sampai 20 Menit sudah sampai di perbatasan Jawa Timur – Jawa Tengah.

Dari perbatasan gw lanjut ke arah Jombang melewati Ngawi dan Nganjuk… jalan sangat mulus namun panas dan terik yang membuat pusing. Gw sempet sarapan dulu di Pom bensin sebelum masuk kota Ngawi.

Di dua kota itu terasa kalau kotanya sepi banget… apa mungkin karena hari minggu?? di tiap lampu merah hanya ada gw seorang… Kota ngawi dan Nganjuk menurut gw sangat lah teratur dan bersih walaupun terik banget…jarang banget gw menemukan pohon disitu…kecuali di alun2nya…

Lanjut lagi Ke Jombang…nah jalur ke arah Kota Jombang mulai lah padat dengan kendaraan roda 4 dan bis antar kota… sempat habis hujan di kota itu terlihat dari jalanan yang becek… selepas kota Jombang gw break sekitar 15 Menit di sebuah pom bensin…walaupun gw udah punya camel bag berisi air entah kenapa gw merasa dehidrasi sehingga gw memilih utk break sebentar dengan rebahan…

Lanjut ke arah Gempol dengan mengambil jalur sebelum kota Mojokerto selain panas jalur ini debunya ampun2an deh…halah bahasanya… Gila gilaan..pakai sarung tangan aja kuku aja bisa hitam… debunya juga debu lengket yang mengganngu di visor helm…

Gw sempat ditanya oleh rekan rekan BBC (Bali Bajaj Club)… kenapa gw memilih lewat Gempol? kenapa ga Kediri? Di Gempol ada pabrik Oli ALP which is yang memproduksi oli merk AGIP, gw pernah kesana 8 bulan yang lalu utk produksi company profile mereka… back then gw naik pesawat dan di jemput di bandara… Well sekarang gw balik lagi kesana evenpun cuman lewat di depannya but! Gw naik Kuda besi… hehehe… seneng banget rasanya!!

Nah selepas Gempol mulai lah terlihat langit Gelap di sebelah timur mau masuk Pasuruan… gw inisiatif berhenti dulu di Pom utk ngecheck kondisi Bohay… eh ternyata Rantai gw Kendor!! mau gw kencengin…Alas!! Gw lupa bawa Kunci As Roda belakang.. Damn satu2nya barang yg lupa gw bawa…gw memberanikan diri melanjutkan perjalanan… yg sebelumnya gw pakai jas Hujan dan ngemil dulu lumpia pemberian anak2 prides semarang…*thanks ya bros..oh ya mereka gw jugamendapatkan cendra mata dari mereka:

Masuk Pasuruan sampai Probolinggo hujan terus tanpa henti jalurnya pun Tricky and Creepy… walaupun ramai cuman gw merasa creepy aja… banyak gw liat mobil ber plat B di jalur ini…apakah mereka juga ke arah Bali??

Dari Probolinggo Kearah Situbondo cuacanya masih sekali2 rintik2 hujan dan gerimis sehingga gw memutuskan utk terus memakai jas hujan… didaerah paiton gw dikejutkan dengan adanya sebuah PLTU (pembangkit listrik tenaga uap) yang berada di tepi tebing…. Keren banget!!! mungkin kalau malam lebih keren kali dengan lampu2 penerangan di PLTU tsb…cman makasih deh lewat situ malam sendiri….hehehehe…

Sampai di Situbondo jam 6 sore.. tadinya di pikiran gw sampai situbondo nginep aah….cman on second thought… wha’ the hell bablas aja dah… akhirnya gw bablas…

naah ini dia ni awal dari spot jantung gw dimulai…ketika masuk daerah Sumberanyar ada sebuah Hutan dan seblum masuk hutan tersebut ada Plang Resmi yang Tertuliskan “Jalur Tengkorang Menanti Anda”… Waduh!!! Gw baru inget kalau sebelumnya gw pernah di ingatkan oleh Om Jon (lupa nama aslinya) anngota Pulsarian Bogor yang bulan lalu ke Bali Sendiri, kalau sendiri sebaiknya sebelum magrib sudah melewati hutan tsb…and betul juga…anjrit seram dan mecekam… merinding banget gw…

Beruntung gw bertemu sebuah Alphard ber plat B yang dengan lampu HIDnya dia menerangi jalan… akhirnya gw ikutin tuh Alphard… eeeh si pengendara Alphard mungkin ber pikir kalau gw adalah begal yang ngintilin dia… ngebut lah dia… yaaach gw juga takut sendirian…gw tempel terus lah tuh Alphard… makin gw tempel makin Gas Poll dia…. waduh….gw inget banget di speedo sempet nembus ke angka 110…padahal kondisi gelap dan jalanan bergelombang…

Gw ga inget berapa lama waktu yang gw tempuh pada saat di dalam hutan tersebut…. hati gw merasa lega ketika gw melihat papan Pom Bensin… yang menandakan gw sudah melewati hutan tsb… langsung lah gw istirahat sejenak sambil menenangkan pikiran, melepas jas hujan dan meng sms bro Inouf BBC klo gw sudah deket Ketapang.

Pukul 19.00 Gw sampai di Pelabuhan Ketapang, dengan membayar total 31rb gw langsung naik ke Ferry…

diatas Ferry para petugas di Ferry pada ngerumunin si Bohay…ada salah satu yang bertanya mas ini baru ya? Suzuki Pulsar…. what daaa?? Suzuki Pulsar?? hiahahaha…. dengan sabar gw menjawab pertanyaan2 mereka….sambil ngemil pop mie…

Pukul 20.25 waktu di jam Gw… (di Bali waktu maju 1 jam) klo di Bali 21.25 gw merapat di Gilimanuk… lgsg gw tancap gas ke arah Denpasar….Jalanan Tob baget mulusnya..cuman ada 1 yang gw ga suka….sama sekali ga ada penerangan di jalur yang gw lewatin….Damn!! gelap banget padahal jalurnya asik banyak tikungan yang mulus…hiks…

Pukul 23.30 Gw sampai di daerah Tabanan, dan gw di minta utk menunggu dsana… akhirnya gw meninformasikan kalau gw di seberang bank BRI Tabanan Kota… ga lama sekitar 10 Menit datanglah Rombongan BBC yang datang menjemput….WOW!! banyak euy yang jemput gw!!!! mungkin ada 20 orang.. Merasa seperti Artis aja hiahahahaa….

Dibawa deh gw makan di salah Satu restoran di tabanan, setelah ngobrol2 gw akhirnya diminta untuk menginap di Rumah Kontrakan Bro Inouf di daerah Denpasar…

4 thoughts on “Day 2 Semarang – Denpasar

  1. Bro, pembangkit listrik di Jatim itu namanya Paiton. PLTU terbesar di pulau Jawa.

    Mantap bro; ngebaca pengalaman lo jadi makin mantap kalau suatu hari gue dan Ereksi (RX-King 2002) harus menggores aspal Bali.

    Thanks for the experience sharing-nya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s