Mau beli Bajaj Pulsar??? pikir pikir dulu deh….

*Note: Setelah 2 Minggu dari penulisan ini parts yang saya butuhkan telah di provide oleh JAR

Pada saat pertama kali di muncul di Indonesia melalui atpm BAI tahun 2006, Bajaj Pulsar 180 langsung menarik perhatian saya, dari desain yang sangat modern berbeda dengan desain motor sport yang berada di pasaran pada saat itu.

Setahun kemudian saya akhirnya membelinya Pulsar 180, tidak diragukan lagi kualitas dari motor tersebut sangat baik dan handal. Dari tahun 2007 hingga 2011 saya memiliki motor tersebut selain untuk saya gunakan harian saya juga gunakan dalam memfasilitasi hobi saya yakni travelling, tercatat berbagai daerah telah saya capai mengendarai motor tersebut, dari bagian selatan di pulau Sumatera

2007 – Taman Nasional Way Kambas, Lampung

hingga pulau Lombok di bagian timur Indonesia.

2008 – Lombok, Nusa Tenggara Barat

Pertengahan tahun 2011 saya mengganti Pulsar 180 saya dengan Pulsar 220, setelah melihat berbagai review dan mencobanya sendiri pada saat launching di Sirkuit Sentul Jawa Barat. Peforma dan fitur yang dimiliki oleh Pulsar 220
sangat memuaskan untuk saya, saya pun berhasil mengendarai motor baru saya hingga pulau Flores – Nusa Tenggara Timur di bulan September 2011 (http://haryowidodo.wordpress.com/about/eastxpedition-2011/).

2011 – Flores Nusa Tenggara Timur

Karena puas akan peformanya saya pun merencanakan untuk mengendarai Pulsar 220 tersebut lintas negara ke Malaysia pada tahun 2013 nanti.

Namun… pada awal tahun 2012 tepatnya 2 Januari 2012 saya mengalami kecelakaan motor tersebut yang mengakibatkan beberapa parts yang harus diganti dengan yakni:
– Spakbor belakang
– Swing arm
– Footstep sebelah kanan
– Tuas injak rem belakang
– Master rem belakang

Saya memang sering mendengar akan after sales service dan ketersediaan spare parts yang banyak mendapat komplain dari pengguna, dari ketersediaan yang spare parts yang selalu kosong sehingga kita harus meng-inden selama 1 bulan untuk sebuah part. Dan hal itu memang benar adanya dalam contoh kasus saya untuk mendapatkan spakbor belakang, swing arm, footstep, tuas rem kaki saya harus menunggu kurang lebih 1 bulan untuk mendapatkan barang barang tersebut. Yang lebih parah adalah untuk mendapatkan 1 buah Master rem belakang Pulsar 220 hingga saat ini saya menulis surat ini saya belum mendapatkan kabar kapan barang tersebut tersedia.

Hampir 2 bulan saya mencari di 3 dealer utama di jakarta (Fontana, JAR dan BAS) barang belum ada, saya sangat kecewa karena barang tersebut adalah salah satu  piranti keselamatan utama, di tambah parah dengan statement salah satu pegawai dealer yang mengatakan ” Rem depan kan masih berfungsi pakai aja sambil menunggu  master rem belakang tersedia ” pernyataan yang sangat konyol dan tidak bertanggung jawab!!

Kapan hal ini akan terus berlanjut? Bajaj Auto Indonesia (BAI) sibuk jualan namun tidak bisa menyediakan after sales yang baik, dari hari ke hari kualitas after sales kian menurun. Apakah ini resiko karena harga motor yang sangat murah dibanding motor lain yang  sekelas? BAI sendiri sekarang yang membuat image bahwa Pulsar adalah produk sekali pakai buang, karena tidak bisa menyediakan spare parts terutama parts yang berhubungan dengan kesalamatan si pengendara.

Hey! Tomo san! or what ever they called you! You are not making BAI any better than before!!!

Dengan pergantian pimpinan utama BAI pun tidak ada perbaikan sama sekali!! Kembali saya tekankan dengan pergantian pimpinan malah membuat kondisi makin buruk.

Saya cinta dengan Pulsar karena ketangguhan dan kehandalannya, namun oleh karena ketidakmampuan ATPM dalam servicenya kepada konsumennya membuat saya berpikir kembali.

Dan tentunya bagi calon pembeli pun saya rasa harus berpikir 1000x untuk membeli produk Bajaj di Indonesia. Ungkapan ” Ada harga ada kualitas ” saat ini adalah ungkapan yang sangat tepat melihat kondisi yang saya alami.

Mau beli Bajaj Pulsar??? pikir pikir dulu deh….

235 thoughts on “Mau beli Bajaj Pulsar??? pikir pikir dulu deh….”

  1. waduh cindy masih belum pulih 100% ya bang? kalo master rem kanibal dari motor lainnya apa nggak bisa juga?
    jadi mikir (lagi) kalo mau minang si p220, ditunggu review nya bang.

  2. Reblogged this on TMCBlog – Motorcycle News and commented:
    Bro sekalian, Untuk Kali ini tmcblog mereblog sekaligus memperkenalkan kepada bro bro sekalian fitur baru wordpress.com ini. Apa yang di sahre oleh sobat Blogger Haryo widodo dibawah ini dituturkan secara gamblang oleh seorang konsumen loyal yang menuliskan apa adanya karena respectnya dan kecintaan beliau pada Brand yang ia gunakan . . . semoga BAI cepat merespons dan mencari solusi . . .

  3. Jadi mikir2 lagi buat ngangkut pulsar 200ns saat tiba di indo..
    Kira2 ga ad barang substitusi yg bsa diaplikasi ya,masbro??

  4. Turut berduka bro….pita hitam untuk pelayanan after sales service nya BAI…
    Ane jg penyemplak XCD125 dan so far puas banget dengan motor ini…

  5. wew … semoga cepat di response bro … parah juga neh kalo kayak begono situasinya … yang lagi kecanduan P200NS bakal mikir bro … ayo BAI tunjukan kualitasmu …

  6. Sekedar Ilustrasi………
    Cs : Pagi mas… ada yang bisa saya bantu ?
    NN : Pagiiii…mbak… Mau service & Ganti olie
    Cs : Service nya bisa, tapi olie nya lagi habis, kemarin dah order tapi belum datang
    NN : Kalau kampas Rem ada
    Cs : wahhh… itu juga banyak yang nyari mas, tapi lagi kosong
    NN : kalau karet sambungan persneleng ada ?
    Cs : Kalau itu jarang yang nyari, makanya kita gak nyetok, atau sementara bisa pakai karet gelang/pakai kawat dulu…
    NN : Kalau Accu ada mbak ?
    Cs : Nah… kalau Accu bisa, tapi mas nya harus inden dulu……
    NN : CKCKCKCKC…@#$#%$%#$^#$ Olie gak ada, kampas nggak punya, Accu harus inden
    Cs : Iya mas….. ( malu2 bersalah )
    NN : Kalau PIN BB Punya ?
    Cs : Nah… kalau itu PIN punya mas…. ( senyum penuh semangat )
    NN : ORA BUTUH….. aku Pakai ANDROID !!!!!…..* ngacir pakai UG4………..

      1. Inspirasi dari CS dealer bajaj, service kok olie saja nggak punya, katanya sudah order tapi belum datang, terpaksa beli oli merk lai di bengkel pinggir jalan, eehh… selesai service order oli nya datang 2 dus

    1. NN : ORA BUTUH….. aku Pakai ANDROID !!!!!…..*

      wkwkwk, nyang ade WHATSAPP YO! hehehe
      《♥p200ns♥》

  7. bener bgt bro..ane punya xcd125, partsnya susah bukan maen,..cuma parts fast mooving aja yg sering ada..untuk kendaraannya ane cukup puas, walopun ga bisa ngebut tapi nyaman bgt..

    kasus yg PERTMA, ane pernah beli speedometer di daerah BAI dewi sartika..setelah dipasang ane liat speedo udah bisa nyala, ane brangkat lah pulang, pas daerah kramat jati ane baru sadar, ternyata itu speedo ga jalan meterannya(odometernya)..cuma nyala doang klistrikan2 kaya sign,lampu jauh,takaran bensin,dll)..emang ane salah ga ngecek meterannya, cuma ngecek hidupnya klistrikan..tapi yg sangat disayangkan knapa itu mekanik ga ngecek??langsung bilang udah beres, n motor dikeluarin ke parkiran..terus ane ke daerah BAI pondok gede, krn itu yg deket arah pulang, ane coba buat betulin speedo, mungkin aja kabelnya juga mesti ganti, baru nyampe udah diusir ama satpam “mas, jangan parkir disitu!” gila..ini org ga tau sopan santun bgt, kan bisa minta bae2..yaudah ane langsung ke tempat servis, baru masuk pun udah ditolak ama mekanik “maaf mas, kita udah mau istirahat makan siang, ini aja masih banyak yg belum dikerjain..”. Gila gue diusir ama Bajaj, ga dihargain bgt, baru kali ini ane servis motor ditolak kaya gitu ..

    yang KEDUA, ane pernah servis besar yg mesti ganti banyak parts, waktu itu ane servis di BAI Jatiasih, waktu itu yg penting buat diganti rocker arm, ternyata partsnya ga ada, sia2 deh servis besar yg ngeluarin biaya lumayan, besoknya ane ke BAI pondok gede, malah disuruh ganti piston/seher, ternyata mesti beli 1 set, beserta bloknya, keluarlah kisaran 300ribuan, ditambah ongkos servis besar lagi, alhasil mesin yg tadinya pengen alus kaya baru, tetep aja ga ada perubahan, masih suara kasar..sejauh ini ane servis emang di BAI Jatiasih yg orgnya asik n teliti, cuma sparepart yg jrg ada, sparepart kecil pun jarang ada..ane pernah punya mimin, walopun sama2 baru berkembang,pelayanannya ga seburuk bajaj, n sparepart pun masih bisa pake yg lain..walopun motornya rada ringkih..ternyata ganti ke bajaj sama aja, desember kemaren ane ganti rantai set, sekarang (Februari) udah mulai kendor, ternyata sama aja kaya minerva, sparepart ga awet….jujur ane nyesel beli bajaj!bukan karena motornya, tapi after salesnya!!pelayanan yg buruk dan karyawan yg ga tau sopan santun..

  8. sebagai konsumen memang harus berfikir pintar.. jangan hanya memikir harga murah, barang oke.. tapi ingat juga ketersediaan spare part yg mudah dibeli…. suatu saat ada kerusakan mudah dicari. kecuali kalau beli motornya hanya sekedar mau coba-coba…

  9. Hanya satu kata…………………..MENGERIKAN!!!!!!!!!!!!
    Hanya spat board belakang saja mereka tidak mampu menyediakan? Ibarat langit dan bumi dengan dealer motor jepang.

    Masih mau menunggu P200NS? Kl kondisi sama spt ini putar otak dah!!!

    1. kasus ini hanya baru satu kali terjadi, dan munkin saat itu stock part sedang kosong.

      Kondisi sperti ini tidak akan terjadi lagi pada tahun ini, sebab sudah ada perbaikan di sistem logisitk BAI. Part sudah bisa dibeli dengan cepat,
      Jadi jangan ragu and bimbang sobat,

      1. aduh ane mau minta indent parts aja kata cs nya malah ngomong gini

        “wah ga bisa mas, kita juga ga tau datengnya kapan,kita ga bisa nentuin, bisa sebulanan!”

        gila..makin ngedown aja..sukur2 ga turun bero ane..

  10. Artikel yg cukup berimbang. Disatu sisi menjelaskan “kehandalan” bajaj berikut pembuktian dengan turing jarak jauh… Disisi lain “memprotes” pelayanan after sales yg buruk… Semoga jd refleksi positif bagi BAI !

  11. makanya kalau kita beli sebuah prodak kita harus melihat adangak spart nya dan pendukungnya kalau baru jangan deh…..nanti kita jadi korban…..

      1. masbro, jangan analogikan motor dengan komputer, jelas2 tidak bisa disamakan….part motor merk satu dengan lainnya nyaris tidak sama, nah kalau komputer part dalemannya bisa dimodif sesuai budget dan keinginan, dan semuanya nyaris kompatibel. Sudahlah kawan, kalau memang faktanya seperti di atas (toh tidak satu atau dua orang yang mengalami) ya monggo jadikan masukan, bukan membela mati-matian yang jelas-jelas ga patut dibela!!

        http://karisnsz.wordpress.com/2012/02/27/undangan-untuk-mengikuti-olimpiade-tik-dan-pelatihan-pembuatan-media-pembelajaran-interaktif/

    1. @Kinno; Cara berfikir anda sangat konservatif sekali. Maaf, sepertinya anda orang yg fanatik merk tertentu yach….

  12. Harusnya dealer mau ambil resiko dengan mengorbankan salah satu motor didealernya untuk di ambil part2 tadi.itu kalo emang memikirkan konsumen…

  13. hal seperti ini kalau tidak segera di benahi akan jadi bumerang untuk diri sendiri. sayang produk yang bagus tidak di barengi dengan kualitas after sales yang bagus. maka hasilnya ya tetep KURANG BAGUS.

  14. Bro… lebih bijaksana kalau nomor hp nya di buat hitam… kalau bro digituin khan juga kagak mau khan.. :)

    Hati boleh kesal, tapi tetap hormati privacy orang lain…. ;)

    1. Terima kasih mas, kalaupun saya nanti digituin biar lah nanti menjadi resiko saya, sama halnya dengan resiko beliau yang telah membagikan kartu namanya.. :)

  15. Kang, untuk master rem cakram belakang sepertinya bisa pakai punya motor lain, pakai punya CS1 juga masih bisa dan kualitasnya mungkin justru lebih baik (nissin), hehe

    Memang seperti itu suka duka pakai motor non-jepang, sekali pakai buang, atau alternatif lainnya, sekali pakai jadikan simpanan di ruang tamu. bagus juga ;p

    Salam,

    Alex

    1. Untuk master rem sudah coba diakali dengan mengkanibal dengan merk lain namun tidak cocok mas, kalaupun bisa di kanibal mau sampai kapan itu harus terjadi?

      1. bisa ko mas, di kanibal pake CS1, atau pake satria 2 tak. ane dah coba tuh, ampe skrang aman2 aja… nggk usah takut ama spare part bajaj, banyak persamaan nya ko…

      2. Makasih mas, tapi sampai kapan pengkanibalan harus berlangsung? Poinnya adalah Brand Image dari Bajaj di Indonesia tidak ada peningkatan

      3. Apa gak malu tuch di iklan ngejek motor Honda tapi malah kanibal part punya CS1…wkwkwkwk….tapi gpp dech akhirnya shockbreaker Bajaj P180 uda di tangan setelah 2 minggu 4 hari….uda saatnya BAI perhatiin after sales kalo mo tetap exist

      4. kang..ente mau cari solusi utk motor ente atau cm mau jatuhin image bajaj sih? mmg nya mau merubah semua itu semudah kita bicara? sabaaaarrlaaaaahhhh…..kl sdh gak suka jual aja motornya ganti merk lain..

      5. bang Satria, Saya rasa bang Haryo bukan mau ngejatohin Bajaj, dia juga sempet mengemukakan kekagumannya pada Motornya, tapi dia hanya mengeluhkan layanan servis,,, memang tidak semudah membalikkan telapak tangan, tapi sudah lebih daro setengah windu masih banyak keluhan. saya sendiri pengen punya Pulsar….

  16. apa lagi klo p200ns nya nongol..makin ngak kebagian part nih pibo ug3 ane. ( sibuk ngurus jualan )
    ayo dong BAI.. buktikan klo ente ngak main2 dagang nya..

    1. Har,
      no.hp forward ke japri yaa?
      udah cek ke bengkel si Doel Pulsarian belum di Rempoa? sebelum Mawar kalo dari Veteran Bintaro arah Ciputat

  17. wah klo begini keadaannya

    produk pulsar bisa ngga laku nih

    soalnya dari dulu sampai sekarang after sales servicenya tetap bobrok

    masukan,cacian,keluhan konsumen BAI dianggap angin lalu

    klo terus seperti ini bukan tidak mungkin nama BAI di Indonesia umurnya akan sangat singkat

    seperti merk” lain diluar merek jepang

  18. Saya juga pengguna motor non-jepang yakni kymco spike 125 RR yang kualitasnya amat baik namun after sales hancur. Sekarang motor masih bisa berlari bagus sekali, namun hanya jadi simpenen karena after sales nihil.

    Nasib motor bagus tanpa after sales

    Salam,

    Alex

    1. Sama gan, ane pake T2k, tp tetep masih ngacir sampai skrg….
      Bengkel resmi biar udah bubar, tetep aja msh ada mekanik2 beresnya yg pd setia buka bengkel + jualan sparepart :D

      Sori oot :D

  19. mohon maaaf nubie mo nimbrung, sebenernya ini juga alasan utama ane ganti ke brand motor ‘bersayap’ jujur ane suka banget pake pulsar, sayangnya after-sales service nya buruk buangeeeeet! tadinya sempet mikir untuk nuker P200 ane dengan P220, tapi akhirnya ane beralih ke pabrikan motor bersayap, dan jujur ane puas dengan pelayanan servisnya (walau banyak yang mencibir brand ini tapi jumlah penjualan dan nama besar brand sayap ini memang tidak terbantahkan…… so sorry bajaj, your product is magnificent… gak perlu muluk2 bikin pabrik dulu lah, benahi dulu jaringan bengkel, perbanyak pit service, latihlah mekanik anda, perbanyak stok spare parts anda, harga spare parts bajaj emang terkenal amat sangat murah dan cocok dengan kantong masyarakat kecil kayak ane, tapi klo spare partsnya gak ada terus dan akhirnya motor ane rusaknya berentet??? ya sama aja kantong jebol jadinya :cry: *maaf jadi curhat*

    1. kalo saya, malah suangat perlu kehadiran pabrik bajaj di Indonesia, bukan pabrik untuk merakit namun membuat…ini berkaitan dengan produksi sparepartnya sendiri sehingga tidak perlu menunggu kiriman sparepart dari India…

    1. ga perlu diantar ke rumah mas, yang penting tersedia di salah satu dealer, saya bisa ambil sendiri kok :)

  20. masih belom jadi juga? widih, padahal motornya sih bagus, yang mau ngambil 200ns sepertinya ngerem dulu termasuk ane, oh nasibmu bujang….

  21. SETUJU… layangkan k surat kabar aja bro… ane sakit hati nehh nunggu klaiman head cylinder dah 3 minggu :(

  22. Awalnya saya pingin banget pake pulsar, banyak review yang bilang ok.
    kalau kayagini, betul yang agan bilang, Mau beli Bajaj Pulsar??? pikir pikir dulu deh

  23. untuk menghindari kelangkaan part, mungkin klo mau beli Pulsar harus beli dua motor Pulsar utk tipe yang sama, satu beli on the road untuk kita kendarai dan yang satunya kita beli off the road untuk kita kanibal spare partnya,

      1. woiiiiiiiiiiii………. mulut kau tolong di jaga ya… mang kau di bayar berapa ma BAI..? kalau jelek ya jelek aja… pain kau jelek2in honda…? ngajak ribut apa…?????

    1. @doni : puas lu yee.. Bisa ketawa2…
      Emang lo mah kerjaannya nge BC mulu ma produk bajaj.. Apalagi ada kasus begini makin seneng loe..

  24. Coba di translate ke bhs inggris trus di email langsung ke Bajaj Auto di India. Sapa tau yg bales mr. Rajiv

  25. Untung wilayah bandung dan sekitar nya aman…..
    parts sangat ready sampai di pajang segala mantap………
    mungkin ini jadi masukan buat BAI

  26. Wah parah…..
    After sales service memang butuh biaya. Masalahnya harga pulsar tidak termasuk after sales service….
    Masak sih minimum stok spare part aja gak mau. Pelit amat. Perusahaan keluarga sih. Manajemennya amburadul.

  27. Sayang memang motor bagus tapi 3Snya berantakan,Hallo BAI tolong perbaikin aftesalesnya dan jangan mengecewakan pecinta produk anda….( Dengan pergantian pimpinan utama BAI pun tidak ada perbaikan sama sekali!! Kembali saya tekankan dengan pergantian pimpinan malah membuat kondisi makin buruk.) Hallo Mr Tom San

  28. senasib dengan ane, harus mondar-mandir sampe ke 3 dealer selama berbulan-bulan cuma buat nyari spare part yang ternyata harganya cuma 700 perak… T_T’

  29. Bro Haryo,

    sudah coba ke bengkel Bro Doel di rempoa kl ga salah?

    kayaknya bro doel gabung di group fb pulsarian, maaf ga tahu no contact-nya.

  30. Setau saya, BAI jamin spare parts ada. kalo lagi nggak ada, bakal copot dari unit di pabrik cikarang, bekasi… jadi seharusnya inden kurang dari 1 bulan…

  31. wah sayang sekali after salesnya kurang baik, padahal ngeliat pulsar dulu waktu pertama keluar gagah banget dan kalo lagi di jalan sering banget ketemu beberapa pulsar turing bareng. semoga BAI memperhatikan keluhan para konsumen karena tidak bisa dipungkiri BAI selalu menggebrak pasar motor Indonesia dengan produk yang ok dan tidak biasa

    1. Yup Terutama BCU dan Daerah CDI….dan yang paling aneh sekring…kalo gak apal mah…bisa bongkar aki dan kawan kawan..ternyata cuma sebuah sikring wkwkwkwkwkwkwkw

    2. betul..tapi ga bukian karena dicuci dah…korslet sendiri nih dikisaran switch starter..kadang kontak ga idup, motor mandet2 pas jalan

  32. Kalo bajaj 3snya bagus, apalagi bikin pabrik disini juga, bisa2 harganya ikut jadi operpret buat nutup biaya investasi. Jadi mungkin bajaj mikir lebih baik jual model bagus, murah tapi sekali pakai, toh sekarang lebih banyak orang seneng produk baru dibanding produk jadul (baca awet)

      1. nggk kreatif tapi bisa berpikir dan bermanfaat bagi sesama…sama spt yg py warung tidak egois dan masih mau memikirkan orang lain dg menyampaikan info ini agar tidak ikut jd korban…:D

      2. oo pantes marah gw nge-reblog artikel ini, Mr. Pribadi Patrick org BAI ya atau FBB? malu klo produknya di jelek2in & takut gak laku. Mas Pribadi Patrick, blog ini tuh sbg kritikan buat BAI, justru harusnya disikapi dgn baik, bukan malah protes klo di kritik, atau malah jelek2in produk lain.

        blogger sekelas pak haji Taufik Hidayat aja juga reblog tuh artikel ini. nih buktinya: http://tmcblog.com/2012/02/27/27410/

  33. Kayaknya bukan cuman itu deh kekurangan BAI. Saya juga pernah punya Pulsar 200, setelah pake bbrp bln saya jual ke temen. Emang bukan motornya berkualitas jelek, tapi BAI sering mengeluarkan kebijaksanaan yg merugikan konsumen lama. Alasan saya jual P200 karena wkt itu P180 dipakein body P200+shock dpn P220+stang jepit P220, jelas upgrade ini akan membuat P200 terlihat kurang value-nya dibandingin ama P180, krn tongkrongannya jadi sama dan malah lbh baik, cuma beda knalpot & lbh gede 20cc, sedangkan hrg bedanya lumayan banyak. Ditambah lagi gak lama berselang terjadi penurunan harga jual P180 & P200 yg menyebabkan harga jual bekasnya Pulsar yg udah anjlok jadi makin anjlok.
    Emang bener, pikir2 1000x deh kalo mau beli Bajaj Pulsar.

  34. btw, bajaj kan produk India, kok presdir-nya orang jepang? jangan2 dia adalah mata-mata dari pabrikan jepang? *KomporMode-On :)

  35. Saya hampir aja kemakan iklan pulsar, namun setelah coba pulsar 220 milik bengkel, seperti ada rasa gamang. kontan aja batalin pembelian pulsar 220. lagi nungguin suzuki GW 250,

    1. sama..:)

      jadi klo beli pulsar motortnya ngak boleh rusak..:D

      apalgi tabrakan atau jatuh, bisa ngendon tuh di garasi jadi besi karatan..:)

      gimana mau keluarin P200NS nya..? part beda semua sama yg ada

      parahhh

  36. Uang 30 jt buat beli P200 NS diamankan lagi… kemungkinan Duke 200 tar gini juga gak ya?
    Lumayan mengurangi kebingungan pilihan buat beli motor baru kelas 150cc-250cc…
    Thx infonya bro…

    1. Kalau Bajaj aja parts nya masih susah, beli KTM mestinya lebih parah lagi oom, secara saya gak pernah lihat ada bengkel KTM atau official presence selain di otomall. Moga2 BAI segera bisa konsolidasi. Produknya bagus dan kuat sesuai ekspektasi orang Indonesia, tetapi ketersediaan parts menjadi satu satunya titik lemah Bajaj di Indonesia. Kalau cuma bengkel saya yakin cepat lambat banyak yang bisa ngoprek selain bengkel resmi.

  37. Beberapa waktu lalu, seorang teman yang kebetulan memiliki P200 mau menukar tambah dengan Suzuki Thunder 250 peninggalan alm bapak saya, pertama tama saya fikir boleh juga nehh, apalagi P200 masih tergolong umur muda ketimbang Thunder 250 alm bapak saya….tp akhirnya niat teman untuk menukar tambah P200 dengan Thunder tidak saya setujui, dengan alasan aftersales BAI yg terusterang nyari spare partnya lebih susah dari pada Thunder 250

  38. Kecewa dengan Bajaj, sebagai Penunggang P220F saya menjadi was – was :( Mau dibawa kemana Srigala India yang tangguh ini? ibaratnya “punya gigi bagus nan cantik, tapi tak punya odol untuk merawatnya.”

  39. pengalaman 3 tahun lebih make pulsar dan serpis di fontana mekaniknya baek-baek dan fast moving part selalu tersedia ( macem kanvas rem,kabel kopling/gas dan kiprok ready stock ) cuma kalau untuk yang slow moving ane belum tahu ( belum pernah ganti soale )

    semoga ada pembenahan dari BAI khususnya spare partnya

    keep brotherhood,

    salam,

    1. setuju………,
      Sampai sekarang p 135 ls masih gak ada kendala…
      Service & Sparepart Masih tersedia

  40. Pengalaman masalah spare part pulsar, jangan pernah minta di beres……. langsung aja email ke bai pusat. dulu sempet reflektor meleleh, klaim ke beres…disuruh nunggu 3 minggu, udah lewat 3 minggu…nggak dikabar2in, saya teepon juga dibilang…barang belom ada mas.

    akhirnya karena kesel lsg aja email ke bai pusat, eh besoknya langsung ditelepon oleh beres bersangkutan bahwa barang udah ada. dan lucunya temen saya yg sudah jauh2 hari klaim sebelum saya untuk part yg sama malah nggak dikabarin. akhirnya saya kabarin temen saya bahwa part udah ada. tapi waktu dia nelepon ke beres dibilang partnya cuma ada untuk saya. akhirnya dia hubungin bai pusat hari itu juga, n langsung dapet penggantian besoknya di beres yang lain.

    so….jangan ke beres…..sering ga beres, coba hub bai pusat aja

    *btw, ini cerita waktu manajemen masih belom diganti yak :)

  41. beuh.. mengurangi pilihan produk ni.. p200 yg entah kapan masuk sini kayaknya g bakal ane tunggu2 lagi dah..
    kecewa banget, motor bagus tp susah nyari parts..

  42. sudah 3 taon pake ci blackwolf…..tapi aman-aman aja, emang tergantung dealer nya sih, pengalaman saya pernah kiprok pengisi accu rusak sehingga accu tekor n pas nanyain sparepart nya osong, alhasil mesti inden, nah slama inden kita di kasi pinjem sparepart motor oprasional dealer………jadinya ci blackwolf msih tetap bisa ”jalan-jalan”………….

  43. kemarin ke beres, dapat info dari kepala mekanik-nya klo nantai bakalan ada promo penggantian gratis spare part. Kamsud-nya gini….apabila bro mo ganti spare part, tapi ternyata spare part yg dimaksud ga ada dalam jangka waktu 1×24 jam…maka spare part tersebut akan diganti GRATIS !!!

    Ane lupa berapa jumlah total spare part yg di gretong itu….hampir 200-an biji klo ga salah.

    http://do2ldurian.wordpress.com/2012/02/07/dodol-durian-pontianak-kwalitas-export/

  44. kalau part standar ga ada napa ga coba di pakein part motor lain,,
    contohnya:
    – Spakbor belakang > bisa pke modifan r6..atau kalo gak ya pke pnya cs1 atau yg lain kan bisa di akali
    – Swing arm > sementara di press dulu,,trus ganti pke pnya Tirev. atau buat handmade bnyak yg buat.
    – Footstep sebelah kanan . ane footstep std gak ane pke, coz gedhe bget, ane pke modifan di bngkel variasi bnyak.
    – Tuas injak rem belakang,,setahu ane pke pnya motor lain bisa,,handmade lebih tersedia
    – Master rem belakang, modifan banyaakkkkkk..

    inget bro kalo ga ada stndar, kita kan bisa pke yg modif, walaupun ada harga ada rupa.
    apalagi tangan kreatifnya orang indo sudah bisa bikin kalo cuma tekuk’ body dan besi..

    hanya sekedar saran,, ^-^

    1. tapi inget harus SNI ya…. soalnya kita ga tau kualitas barang modifan, bisa bisa membahayakan kita atau malah orang lain.

    2. Banyak orang mendamba orisinalitas.. dan mungkin kualitas..
      Jadi bagi mereka sparepart original tetep yg utama..

      Untuk spare part tambal sulam gini, mungkin bisa, namun jika nantinya sparepart original dah ada, maka yg non original ga akan berguna lagi.. alias nganggur..

      Ya disisi laen, boros juga.. punya 2 barang dengan fungsi yg sama.. tapi hanya bisa dipake satu..

      Jadi disini, tetep aftersales adalah utama..

  45. Belajar dari kasus saya…

    Lokasi > Dealer Suzuki <

    Cs: Pagi Mas, Bisa saya bantu..
    NN: Iya mbak mau beli gear setnya.
    Cs: Untuk motor jenis apa ya Mas?
    NN: FXR Mbak..
    Cs: Sebentar saya lihat di komputer dulu..
    ….jeda….
    Cs: Wah Mas, Barangnya kosong harus pesan dulu.. sekitar 2 minggu paling cepat.
    Cs: Harganya, gear belakang 630rb, gear depan 460rb, rantainya 1.105rb, totalnya 2jt195rb..
    NN: EEEGGgggg….! Mahal amat yak?
    Cs: Iya, soalnya parts nya masih asli impor dari jepang, Suzuki tidak bikin part lokalnya untuk FXR..
    NN: Ya udah makasih Mbak.. Hiks..
    ….Lari ke bengkel non resmi….
    NN: Koh.. ada gear set yang sama kayak ini enggak?
    Nk: Coba Liat dulu ya dek..
    ….jeda….
    Nk: Gear depan sama kaya punya RX-100 nih, ada harganya 15rb-an,
    NN: dalam hati… (Woow)
    Nk: yang belakang yang mahal dek, pake merk TK 145rb.
    NN: dalam hati… (Woow lagi)
    NK: Rantainya musti disambung nih karena panjang.. tapi dijamin aman. 80 rb yang 428H-132 mata.
    NN: dalam hati… (Woow lagi woow)
    ….jeda….
    NN: kalo spul?
    Nk: Sama kaya punya Shogun 125 FI
    NN: Kalo Regulator?
    Nk: Bisa pake thunder 125 ato Shogun 125 FI
    NN: Heheheh… Oke Om, Ane borong semuanya dah!

    —HAPPY ENDING—

  46. hal ini juga yg mencegah saya meminang p220.padahal pengen banget.
    yg jadi masalah disinibbukan bisa tidaknya dikanibal motor lain.tapi keseriusan BAI dalam hal menyediakan sparepart.

  47. yup lagu lama!!!BERES tuh semaunya owner!! terbukti dari hasil ngobrol2 dengan bnyak karyawannya….. nyetock spare part paling males klo gak di paksa dari pusat, takut lama balik modalnya tu owner….masa iya belanja sparepart cuma 5 jt di bulan apa gitu lupa,
    motor keren yahud tapi beres2nya gak beres!!!

  48. mungkin jg ada kasus gnian tp bukan seorang blogger jd tdk terexpose …cuma kanibal sana kanibal sini …kasihan

  49. Waduhhhh… bikin saya deg-degan kang…

    hari sabtu kemarin, bini lagi bawa mobil, nabrak Bajaj P series, nabraknya sih menurutku pelan, tapi kerusakan di motor cukup parah…. Sayapun mengganti kerusakannya..
    singkat kata, dengan susah payah, hari minggu kemarin akhirnya saya menemukan bengkel resmi “terdekat” (sebenarnya cukup jauh juga ..hgghhh)… ngobrol2 sang mekanik cerita kalo part inden sebulanan… lha kalo berlarut-larut puyeng juga saya… terus kalo dibilang gak ada…??

    waduhhhh…….

  50. @bajaj sejatiee; Mas… Sepertinya/sejatinya sampeyan belum paham esensi dr penulisan artikel ini…. Baca dulu berkali-kali artikel ini supaya paham… (sokpalingkreatif)

  51. Kalau mmg sudah gak suka ato gak cocok lagi pakai pulsar ya sudah di ganti saja dgn yg lain kang…maaf kang, sy juga pengguna pulsar spt anda tp tdk pernah mengeluh soal aftersales krn banyak solusi, banyak tempat dan banyak cara utk mendapatkan sparepart yg anda butuhkan kok..gak usah berlebihan spt ini…atau mungkin anda malas utk mencari ke tempat lain pd saat tempat yg anda datangi sdg kosong..

    1. Klo yg disebut tempat lain tuh masih dalam satu wilayah ridernya sih ga masalah bro.. Tapi klo dah kudu jauh ke laen kota/laen wilayah.. itu laen cerita.
      Apalagi inden spare part sampe berbulan2..

      So apa gunanya dealer/bengkel resmi bajaj di deket rumah/wilayah anda?

      Inget, bagi mereka yg ekonomi pas pasan.. Beli motor tuh untuk dipake seterusnya.. Ga cuman 1-2 tahun doank trus buang..

      Kembali lagi ke niat BAI.. mo niat membangun brand image yg baik atau cuman cari untung doank?

    2. Coba dibaca lebih teliti oom, penulis ini jelas-jelas penggemar Pulsar (dia sudah bawa turing sampe ke flores, lampung).
      Problem terjadi karena kerusakan di parts slow moving (karena kecelakaan — bukan karena aus). Dalam hal ini parts sangat susah didapatkan. Soal menjual pulsarnya dan ganti ke merek lain saya rasa itu hak penulis sepenuhnya, anda tidak pantas ngasih saran seperti itu kecuali jika anda yang bayarin motornya.
      Hak penulis (dan semua pemilik pulsar) adalah mendapatkan dukungan aftersales yang memadai. Jika hak tidak didapatkan, apakah penulis juga tidak memiliki hak untuk bersuara ?
      Mohon maaf jika nada saya agak keras, saya juga baru saja membeli pulsar 220, dan amat sangat prihatin dengan keadaan ini. Harapan saya agar BAI segera bisa memperbaiki keadaan dan segera membuat system agar ketersediaan parts terjamin untuk jangka panjang.

  52. Apa ini gara2 perbedaan penulisan orderan parts di Indonesia vs di India ya?
    gara2 beda titik/koma doank…
    misal pesen kampas rem 15000 unit.. di kita nulisnya 15.000 tapi di india yg bener nulisnya 15,000. Nah karena kita pake titik (15.000) maka dikira kita cuman pesen 15 unit doank.. :D

    kekna dulu ini pernah dibahas.. tapi lupa dimana.. :D

    1. @adele; Klo emang itu penyebab masalah kelangkaan spare part, berarti parah amat attitude karyawan bajaj. Masa nemuin hal aneh kaya gitu gak berusaha konfirmasi/ kros cek kpd yg order (BAI). Pesan onderdil jauh2 ke india cuman 15 biji…?? Cape dweeeeech….

  53. Dirimu kok kecelakaan melulu sih mas bro? stiker Red Zonenya masih nangkring di PZoo hitam ane….wekekkee..

    Tapi memang sparepart kudu cepat nyetok banyak nih BAI…apalagi bentar lagi PNS bakal masuk

  54. Ya gan, ane pemakai bajaj pulsar 180 udah 3 tahun km 38500 an, klo soal ketangguhan ake kasih 2 jempol, dengan harga jauh lebih murah dari kompetitor, mesin belum pernah ada trouble sama sekali, part yg lumayan mahal yg udah diganti baru aki, gear set, body comb starter, selebihnya cuma sparepart macem kampas rem dan seal oli yg 20rb perak harganya, ngelibas medan nanjak pun ok banget
    TAPI, after sales emang payah gan, suka ada fast moving part yg ngak tersedia, cuma itu ko masalah bajaj kadang ngak ada sparepart

  55. si udin nongol lagi wkwk
    tangki tigornya sudah ready stock atao mase perlu inden :lol: ?
    seharusnya ready ya soale ganti pake botol cola aja lebih awet :lol:
    sebelum beli pulsar emang enga dipikirin aftersalesnya ?
    pas uda kejadian baru dipikir 1000x lg +direngekin kek bayi ? :lol:
    Dewasa dikit man selama mase tinggal di indo, masalah logistik pasti selalu terjadi.. apalagi buat kasus yg langka + spare part slow moving.. enga motor jepun ataupuan indihe..
    Enga percaya ? beli tuw motor jepun trus ditabrakin..
    cari tuw sparepart klo enga inden baru salut gw :lol:

  56. ku harap kau mau berubah BAI.

    Saya juga punya UG4, pernah dibikin sakit hati juga hanya karena soal ‘accu yang g ngisi’ sehingga indikator accu drop kedip terus.
    Saya tinggal di Bintaro, datang ke Beres Dewi Sartika datang jam 12 ditolak…. disentuh pun kaga. katanya pasien banyak.
    akhirnya ke Otista beli accu merk MF (210 ribu)…. sayang ternyata masalah bukan di accu.
    Akhirnya ke pusat spare part Beres Dan Mogot…. dateng jam 11. ditolak, alasan sama pasien dah banyak. Pengen sharing ke mekanik yang nganggur… tapi jawabannya g enak. Kelihatan banget kalau dia g niat ngejawab.
    Akhirnya ke bengkel rekanan BAI XO di jakbar…. pelayanan bagus, sayang analisa salah. Aku disuruh ganti regulator dan disitu lagi g ada regulator UG4.
    Akhirnya ke Beres Ciledug, pelayanan lumayan… aku datang jam 3 mekanik masih bersedia ngecek motor. Sayang spare part g ada.
    Akhirnya pas mau balik ke Bintaro lewat sebuah bengkel rekanan BAI di deket Beres Ciledug, Alhamdulillah ada (harga 145rb), dipasang, dicek katanya beres. Tapi ternyata setelah buat jalan accu tetap g ngisi. Akhirnya beli multitester (60 ribu merk cina). Ternyata memang g ngisi, saat lampu nyala setrum accu cuma tinggal 12,1A (indikator accu UG4 nyala bila setrum accu dibawah 12,21A). Makin bingung yang rusak apa? Padahal mau buat mudik lebaran. Akhirnya atas rekomendasi teman-teman datang ke Bengkel rekanan BAI di Arteri Pondok Indah. (Mulya montor apa namanya lupa).
    Dateng pagi jam 9, ternyata bengkel baru buka jam 10. Dapet antrian nomer 2. Cerita-cerita masalahnya sama mekanik dan kepala mekaniknya. akhirnya setelah diteliti kurang lebih 2 jam, mereka bilang g ada masalah (lebih tepatnya masalahnya g ketemu-ini bengkel multitesternya lagi rusak). Accu cm dipasang dioda (atau apa namanya) biar setrus ke accu lebih gedhe. Tapi itu g menyelesaikan masalah. 2 minggu puter-puter Jakarta cuma buat ngurus kaya gitu capek.

    Akhirnya mudik lebaran terpaksa nenteng 2 biji accu cadangan. accu pertama habis sampai indramayu pas shubuh, Lampu utama mati… starter g mau idup. Akhirnya pake accu ke-2 dan baru habis sampai kampung saya sebuah kota kecil di kaki gunung Merbabu. (setelah indramayu lampu utama dimatikan). Kebayang g kalau accu ke-2 habis setrumnya sementara Pulsar UG4 g ada kick starter-nya. Gimana motor bisa nyala? Tapi Alhamdulillah nyampe kampung dengan selamat.

    Setelah lebaran iseng-iseng ke bengkel kecil di kampungku buat sekedar ganti oli dan cerita soal masalah accu yang g ngisi. Berbekal multitester yang aku bawa dari Jakarta, Alhamdulillah sang mekanik berhasil menemukan masalah g sampe 15 menit. Ternyata masalahnya kabel dari spull ada yang getas sehingga listrik g tersalurkan dengan baik ke accu. Karena di desa ya usaha seadanya, cari kabel listrik dan kawat spull seadanya di toko listrik terdekat. Dan setelah kurang dari 1 jam mekanik berhasil pasang. Setelah di cek, setrum ke accu masuk dengan baik…. angka di multitester mencapai 13A lebih walau lampu utama nyala. Problem rampung 100%. Dan pasca kejadian ini (Lebaran 2011) masalah lain belum muncul di UG4. Dan saya tidak pernah lagi nyari jaringan service BAI, cukup bengkel kampung saja. Walau bengkelnya masih alas tanah, tapi saya sebagai konsumen merasa mendapat pelayanan yang lebih memuaskan disini.

    1. inget Socket CDI kena air pergi ke Dewi Sartika…Ini bensinnya kotor..padahal dari pertama beli gak pernah ganti Shell Super extra …BAJAJ Ranco..sama bensin kotor,, nyampe dikuras hasilnya setelan besin jadi kendor sering netes alternatifnya ditutup kalo lagi parkir..pergi kebajaj depok…beda lagi entah apa katanya koil dah lemah setahu ane kalo koil lemah tiap mesin panas mesin mati kaya CB100 ane dulu…di Bajaj Cianjur analisanya CDI mati sampe akhirnya dirumah bongkar sendiri..ternyata analisa BAJAJ Cianjur mendekati..CDI tapi Bukan Karena Mati tapi karena soketnya kena air dan sebagian soketnya dah hangus jadi gampang kecipratan air…ya udah lepas yang angus sambung manual ke CDI karena kalo mo ganti kabel harus semua dan inden dan Tiga ratus ribu jadi pake solatif 12,000 dibungkus dibungkus..sampe rapi dan penyakit itu tidak kembali..gak perlu ganti CDI dan Gak perlu ganti BODY aman sampai sekarang wassalam..kok jadi tempat curhat ya….

    2. Bravo buat teknisi lokal :-D … cerita yang sangat menarik oom ..thanks !
      Next time jika ada problem kelistrikan, mungkin lebih baik langsung ke tukang urut kabel ya ?

  57. klo kayak gini bajaj cuma ngimpi kalo bisa nyaingin jepang yg sudah mengakar puluhan taun di mari

    -jadi ilfill mau ambil P200NS..

    Sharing.e apik gan..

    1. maaf kang..jangan samakan yg masih baru dengan yg sudah bangkotan di indonesia hehehe…namanya jg msh balita..tapi bukan mimpi utk nyaingin yg sdh bangkotan…ente coba deh cari info ttg bajaj di luar indonesia seperti apa…ok

  58. Geli, orang Indonesia kok bingung cari sparepart.

    Mindset kita klo mo beli motor Pulsar emang harus dipersiapkan lebih…..kreatif.
    Sparepart asli pasti langka, mekanik yg bagus juga terbatas. Bengkel resmi Bajaj yg ngga professional ada di mana-mana. So what….

    Buat yg ngerti n suka ngoprek motor, no problem dgn masalah kecil di atas.
    Sama aja dgn ngerawat motor antik. Bikin otak jadi kreatif n cepet nambah ilmu.

    Klo sudah memutuskan membeli, y berarti siap dengan konsekuensinya, no regret mazbro.

  59. Buat temen yg duitnya pas-pasan dan pingin minang motor sport bajaj mesti dipikirkan matang2,bukan apa2 tapi sedikit jelilah,motor bajaj emang tangguh,tapi yg namanya motor dipakai kadang ada masalah yg tidak dikehendaki menimpa motor kesayangan,dan kita bisa belajar dari kasus yg dialami penulis.
    Saran buat BAI jangan hanya jualan motor glondongan doank tapi after sales mesti di benahi,kasihan pengagumu yg kesulitan cari sparepartnya.

  60. ya hrz dipikir2 lah klo mw bli motor, ap lg bajaj,
    yg hrz dipikirin mw cash ato credit, klo credit brp
    lama… wkwkwkwk
    klo bgini bai hrs brtindak klo ga mw konsumen
    ato calon konsumen pd kabur smw. klo ad blog
    tentang keluhan2 konsumen kek gini bagus
    banget, supaya pd tahu mslh2 yg ad & atpm ga
    tinggal diam aj, c’mon bai… berbenahlah…
    《♥p200ns♥》

  61. saya baru setahun pakai ug 4 tidak ada masalah, cuma kadang suara bodi brisik, tapi mending lah kalau di banding tigi, montor ini tangguh kawan tapi bener sayang kurang di dukung beres yang mumpuni. semoga bisa di perbaiki beres oleh bai.
    bila tidak segera di benahi wah wah wah keterlaluan ente…..hehehehe

  62. jangan apriori dulu ……kayak jepang takut sama sekutu aja …….P200NS blm nongol aja si samurai jepun dah mulai bikin terror. takut kue lezatnya direcokin dng hadirnya P200NS. tapi bolehlah nih artikel untuk lbh diperhatikan lagi 3S nya Bajaj . agar pengguna Pulsar tetap setia dan tidak berpindah kelain hati.

  63. sbgai sarana penyampaian opini yg bgs, cmn kliatan ny jdi sarang bc + hujatan yg 1d10t. klo cmn bisa ngejatohin aj smw jg bisa… lbh baik beri masukan atw opini yg mmbangun.
    《♥p200ns♥》

  64. Saya sebagai bagian dari tim Main Dealer wilayah Sumatra bagian selatan sangat sedih mendengar terjadinya hal seperti ini. Memang pelayanan aftersales dari Bajaj masih jauh dari sempurna, tapi kami sedang berusaha untuk selalu melakukan yang lebih baik lagi. Seiring dengan berkembangnya jaringan 3S dan juga dengan berlanjutnya pelatihan kepada seluruh lini SDM yang bersangkutan, mudah2an hal seperti ini tidak terulang lagi.

    Untuk para konsumen Bajaj di wilayah Sumatra bagian Selatan, apabila anda memiliki masalah seperti yang dialami mas Haryo, sebelumya kami minta maaf. Agar dapat meningkatkan komunikasi antara kami selaku main dealer dengan konsumen, mohon bebas berdiskusi di halaman facebook kami di http://www.facebook.com/superbajaj . Untuk konsumen Bajaj dari wilayah lainpun silahkan untuk dapat ikut berdiskusi dengan kami. Masukan anda adalah dorongan agar kami dapat melakukan yang lebih baik lagi!

    Terima kasih.

    Salam SUPER!

      1. Hi Fariz,
        Kalau saya maunya lebih cepat lebih baik…
        Kalau menurut info dari BAI sih P200NS mudah2an pertengahan tahun ini unit sudah bisa kami pasarkan. Di India juga belum mulai jualan.
        Indikasi terbaik kapan segera muncul mungkin dari TPT, biasanya para bloggers kan banyak info dari pendaftaran TPT =)

  65. alhamdulillah spare part pulsar 135 ku ada trus.stahun sudah ane pake pies,baru ganti komstir doang itupun oblak krn jatuh disruduk bebeker alay kebut2an.trz ganti tu2 oli t4t tuk nuang oli baru jg ada.ane kekencenan muterny,e..jd selek deh.piesku mantab.

  66. pribadi patrick: mas, di bayar berapa sama BAI sampai segitukalinya belah mati2an…? kalau memanag after sales nya jelak kenapa jelek2in honda… ngajak ribut apa…?

  67. Sekali pake buang ni motor kayak nya ?

    harusnya beli 2 motor 1 untuk di pakai 1nya lagi untuk cadangan sperpartnya

  68. salut buat penulis………..sebenarnya artikel ini adalah cambuk dan masukan yg sangat kritis buat BAI selaku atpm untuk memperbaiki segala kekurangan…….tp setelah saya ikuti dari awal artikel ini malah menjadi ajang hinaan dan ajang untuk menjatuhkan image untuk motor yg penulis miliki…saya tidak yakin dengan para komentator yg mengaku2 pengguna motor ini….apa benar mereka pengguna motor bajaj dan merasa di kecewakan?? tp ada juga yg memang pengguna motor ini, kebetulan beberapa yg berkomentar di artikel ini saya kenal dan tau meskipun bukan nama sebenarnya yg di gunakan….termasuk penulis artikel ini….kecewa sih boleh2 aja kang, tapi apa dengan seperti ini atau di masukan ke surat kabar anda sudah mendapat solusinya?? atau mungkin anda ingin menjadi populer?? tp sadar tidak kalau anda juga menjadi bahan ejekan?? memang banyak pengguna yang kecewa tapi masih jauh lebih banyak pengguna yang mencintai motor ini termasuk saya…kalau anda sudah tidak suka dengan motor anda ganti aja….jangan samakan atpm yg masih balita dengan atpm yg sudah bangkotan di indonesia………mudah2an BAI juga bisa segera memperbaiki dan tunjukan pada para penghina di artikel ini bahwa Motor Bajaj sekarang ini mmg masih balita di indonesia, tapi akan tumbuh menjadi dewasa….untuk perbaikan memang tidak semudah bicara atau menulis artikel seperti ini tp semua butuh proses…maju terus Bajaj Indonesia!!!

    1. klo menurut ane penulis disini sih wajar, blog kan seperti diary. orang lain mo baca, mo nulis komen silahkan. dsini penulis cm mengungkapkan pengalaman aja.
      klo mo ambil positif silahkan, klo mo ambil negatif ya silahkan.bisa aja ente bikin artikel tandingan aja.

    2. Tulis di blog lebih etis di bandingin langsung tulis surat pembaca di surat kabar nasional, yang tentunya di baca sama seluruh orang. Kalo blog, yah hanya pembaca blog yang baca. Lagian blog lebih merupakan media aspirasi si pemilik blogger.

      Comment pro dan kontra, wajar toh masing-masing pembaca punya pendapat pribadi yang bebas di ungkapin di bagian comment. Nah kembali lagi buat ATPM, bagaimana menanggapi keluh kesah konsumennya.

      Gue sangat tidak setuju dengan kata2 “…kalau anda sudah tidak suka dengan motor anda ganti aja….”. Semudah itu kah? Mungkin si penulis sudah menghabiskan uangnya untuk membeli motor ini, nyicil bertahun2, kemudian di suruh jual saja dengan resale value yang sudah hancur ketika ATPM tidak bisa memberikan hak konsumen, yaitu after sales service?

      Kalo gitu saya setuju sama penulis, “Mau beli Bajaj Pulsar? pikir-pikir dulue deh”

  69. buat penulis artikel, saya tadi sempet membaca beberapa reply dari beberapa pengguna Pulsar, klo selama ini mereka tidak mengalami kesulitan dalam ketersediaan fast moving parts, dan ada juga yg nulis ketersedian part tergantung owner yg membawahi dealer Pulsar setempat.

    usul klo boleh, komentar2 ini diangkat dan di jadikan artikel, dan jika bisa, dealer yg menyediakan part secara kontinyu di cek, apakah benar seperti yg di testimonikan, supaya jadi pembangding aja mas bro…

  70. dari dulu sejak saya beli ini 180cc, saya selalu ga mau tergantung sama mekanik ataw beres..
    selama ada parts substitute incase parts asli ga ada, maka jadilah..

    kabel gas juga pernah pake kabel rem sepeda koq

  71. CK Ck ck …. yahh setubuh banget dah soal sperpart masi ane bisa bilang masuk kategori susah kudu indent …
    … simple kata ane cuma cari congor bebek / topi spakboard blakang PIES <..<…..
    hmmm… klo gini caranye brarti ane puas2in dolo dah makek pies .. ^_^
    ——
    note: catatan pribadi gue …yg bikin gue rada binggung ….
    andai kata nieh ane posisi lagi jalan juauuhhhhhh banget … trus tiba2 kuda besi pies trobel ..
    kemanakah daku harus lari ???
    soalnya…di jakarta aja lari ke bengkel2 no-label (pinggir jalan) buat servis2 kecil2an gitu deh banyak nolak … gimana di daerah / kampung/deso yahhh ? kasar kata kudu harus ke bengkel resmi dong….
    hmmmm …. tanpa pikir panjang … brarti tiap hari / setiap mawo kemana2 kudu cek kuda besi .. aman buat jalan nga nieh …. yahh kabar baeknya seh kita jadi rajin2 ngerawat kendaraan kita …
    pa lagi sampe ke urusan mesin2 / part2 vital ….
    siap2 planning dah buat pengeluaran rutin tiap bulan buat tuneup / cek kondisi kuda besi Pulsar ke bengkel resmi …(dalem ati yg nunggangin kuda besi aja jarang ke dokter ) ^_^V –

    btw nice inpo ….
    woke thanks
    – Peace & Friendship –
    "Independent PIESER" – No Club , just menclok sana menclok sini ok ok ajah ^_^

  72. Sudah hampir 5 tahun saya pakai Pulsar 180 UG3. Saya cukup beruntung kali ya, bahwa belum pernah ketemu kasus inden spare part segitu lama. Fast moving part selalu dapet. Pernah ada kerusakan gear ratio, semua selesai dalam seminggu (termasuk nunggu part dan pengerjaan). Tapi tetap saya sering mendengar keluhan pulsar rider soal part ini. Semoga BAI segera sadar….karena issue ini sudah lama sekali…dan tampaknya BAI baru peduli soal jualannya aja daripada after sales servicenya.

  73. hadeh… ngeri juga ternyata baca comment2N, sempet kepikiran juga mau ganti kuda besi ane ama p135, tapiiiiiiii………pikir lagi dah……..

  74. salam jogja!
    saya pake P180, desember 2012 ini genep 5 tahun, rute emang lebih sering kantor-rumah (pp), spare-part yang udah ganti baru aki (sekarang pake Yuasa, sejak april 2011 belum ada masalah), lampu senja ganti 2x (pake generik), lampu utama ganti 1x (pake ori), spion kanan-kiri ganti 1x (sekarang pake spion XCD). Itu aja. Motor yang berat ya resiko (besi india).

  75. pelayanan di Indonesia memang termasuk rendah. mending nabung dulu trus beli yg bagusan daripada beli murah tp pelayanan rendah.

    murah kok minta selamat….hehehehee

  76. ga ngaruh, ga mslh.
    masa lalu ya masa lalu, dukung prubahan, bkn mikirin mslh doang.
    《♥p200ns♥》

  77. Salam mas widodo,,,,,,,sya pengguna Xcd 125 sdh 2 tahun 5 bln. Melihat artikel mas widodo n komentar2 pengguna bajaj sya jdi bingung n bertaxa2??? Sya tinggal dkalimantan tepatx kota balikpapan yg menurut sya bkn kota besar namun sedang berkembang dmn selama sya service n mengganti be2rapa part stock alhamdulillah selalu ada’. Sya bingung ko kya kota jakarta mlh sulit partx bajaj y??? Sedangkan klo dpikir2 part yg ada d kota balikpapan tentux pasti kiriman dari jakarta bkn??? Msa malah dpusat barangx kosong??? Part yg pernah sya ganti rantai 1 set= sdh 2X ganti, busi 2 buah= 3X ganti, kampas dpn=2X, kampas blkg=2X, lampu dpn=1x, pernah 3 bln gg service n gg ganti oli, akhirx begitu ganti oli motor keluar asap dari knalpot. Hehehe,,,,,, Kata mekanik harus ganti setang piston berikut ring piston, akhirx ganti stock part pun tersedia, setelah tu motor jln kembali,,,,,,,saya rasa si “X” nama panggilan sayang buat Xcd’ makin lama kod mkn enak dikendarain. Pernah ganti oli motul ester, beeegggh mesin lbh halus n tarikan lbh respon. Tpi harga yg menurut sya cukup mahal akhirx saya kembali ke Valvoline. Oh y mas widodo sya sdh pernah merasakan beberapa motor dari vespa motor pertama, pindah ke suzuki Rk cool 110 cc, yamaha zupiter z, terakhir kawasaki atlete,,,,,,,,ju2r ajj diantara motor diatas yg pernah saya tunggangi si “X” yg plg JUARA mas’ soalx sdh tangguh, irit, partx murah. Saya sangat menyesalkn judul artikel mas!! Knp gg cari judul laen??? Karna dri judul mas widodo datas secara tdk langsung mengajak konsumen untuk tdk membeli bajaj’ yah namax ajj motor yg terbilang baru diindonesia mas’ gg mungkin segalax langsung ada’ sya rasa mengenai part semua bisa dkanibal’ selama ada kemauan disitu ada jalan mas’ mengenai pelayanan mungkin dbe2rapa kota berbeda y’ tergantung kpribadian masing2 orang mungkin mas’ nah klo nie, dealer harus lebih mentraining lagi para karyawan2x n salesx agar lebih sopan saat melayani costumer. oh y saya gg dbayar sma bai’ n saya pun bkn salesx bajaj, saya haxa pengguna Xcd 125 yg cukup puas dgn performa, kesediaan part dari Xcd, serta keramahan karyawan2 serta mekanik bajaj. Mekanikx jga ok’ klo bole saran ditambah lagi 2-3 mekanikx/bengkel, jadi antrianx gg terlalu panjang. Saya bekerja dsupplier accecories hp n tiap hari si X dpakai jm 9 pgi-9 mlm, aman ajj tuh sie x’. Saya berharap bagi yg kesulitan mendapatkan part bajaj, dpt segera dlayani oleh2 dealer terdekat’ buat bai part bajaj dperbaxak n dlengkapi pleease,,,,,biar biker2 pulsar dpt segera memperbaiki motorx n dpt kembali beraktivitas. Amin ^_^ peace, keep brotherhood ^_<

    1. mungkin disana pengguna bajaj jaran, jadi jarang yang servis..kalo disini pengguna bajaj berlimpah, tiap ke bengkel resmi, pasien bejubel..plus parts yang langka, mau pesen pun susah, kaya ogah2an mereka nanggepinnya.

      1. ikutan nimbrung tentang Balikpapan

        di Balikpapan – dealer Bajaj – Andy Jaya termasuk bagus, kalo boleh saya beri komen
        karena pada saat ada acara dari komunitas dibantu dengan kerjasama yang sangat baik.

        Mungkin ada sistem di setiap dealer yang mana dealer yang lemah bisa belajar dengan dealer yang lain. Atau mungkin ada sistem beli – putus..yang saya juga tidak tau..

        well, mungkin pihak berwenang bisa menyampaikan jawaban terbaik…dan menyelesaikan masalah ini

  78. apakah keberadaan pabrik di tanah air (lirik TVS) bisa menjamin ketersediaan sparepart lebih baik dan terjamin dari Bajaj ?

  79. @chase: mas’ klo gg baxak pengguna bajaj dbalikpapan’ gg mungkin saya menyarankan untuk menambah mekanik didealer bajaj mas’ sya ceritain dikit y mas’ klo kmi mo service bajaj dbengkel resmi kami harus daftar dulu mas’ klo sya ingat2 kya qt mau ngisi buku tamu pengantenan ntu loh mas’ bayangkan??? Trus klo dh dpt no. Antrian n dtunjuk jam 8.30 pagi misalx, Qt harus tepat waktu’ lambat dikit’ siap2 dambil antrianx sma no. Antrian berikutx’ wkwkwk,,,,,,, Sya pengguna pertama untuk wilayah kampung sya n akhirx sekarang sdh 5-6 yg menggunakan bajaj dskitar kampung saya’ itu menandakan bajaj n populasi mulai bertambah mas’ n satu lagi, setahu saya pulsarian dbpp dulu cman 1, sekarang ampe 3′ gg tau benar or ggx soalx ane waktu naxa2 sma spg mengaenai inden p200ns dia menyarankan sya untuk ikut dsalah satu diantara 3 klub tersebut’ yg menandakan ntu bajaj berarti + membeludak penggunax??? Menurut mas bgimn??? Hayooo,,,,,,,@ 154: loh kod tau mas??? Sampean orang bai??? Or salah satu pengguna bajaj dbpp???,,,,,,, yuuuuup jagoan ntu andy jaya’ dah karyawanx ramah2 mekanik msh muda tapi tooop abis dh’ puas ane klo service dDealer bajaj andy jaya,,,,,,, n ane berharap nie dealer dpt dcontoh ma dealer2 bajaj laenx’ biar pengguna pulsar pada puas semua, Amin. Syangx dealer resmi bajaj dbalikpapan cmn 1′ heeeeem,,,,,,,dtambah 1 lgi bai dealer bajajx. Gmn???,,,,,,trus mekanikx dtambah jga yoooo klo bsa selevel ilmux sma plek sma yg diAndy Jaya klo lbh + bagus’ hehehe,,,,,,,,www.ngelunjak.com wkwkwk,,,,,,peace ^_^,,,,,,,,keep brotherhood ^_<

  80. salam smua
    waduuuh gmn ni jdi nururn drastis pengen beli p220 pengen beli cash mikir mikir dlu deh kayaknya bkannya apa apa ane tu org awam klo nanti beli p220 and kna masalah yg ga tuntas gmn percuma motor bagus tp ga sefty or gmn gtu ,jdi mikir 1000x buat beli pulsar p220 ,klo motornya bgus tapi after salesnya ga bagus ya percuma kyknya ga jdi beli deh p220 :( padahal udah ngoleksi banyak photo p220 di hape huuuft klo begini mending yg pasti pasti aja dan terpercaya………..

  81. Untung ane pake matic اَلْحَمْدُلِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْن spare part banyakkkk…..kw ada ori ada abal2 banyak yg penting bisa buat cari uangg alias karajo he..he..
    Piss ah

  82. Pulsar 220F ane, baru KM 280 kenapa sensor maticnya kedap kedip ya (sensor overheat). pagi2 dinyalain dan belum distarter aja, sensor tsb udah kedap-kedap. Mohon pencerahannya. Yang mau jawab, saya doain cepat kaya….

  83. Dari pertama melihatmu udah jatuh cinta biar apapun kata orang tetap akan aku pinang kau walau orang tua tdk merestui, kita kawin lari jg oke.

  84. liat komen2 ada yg bilang ‘beli motor murah sih ya murahan’
    kenapa semua berpikiran bajaj motor murah ya?
    apa nggak ada yg kepikiran kebalik motor jepun yg overprice?
    berubah stiker aja udah beda harga padahal mtr mesin daleman semua masih samax

    saya nggak dukung brand mana pun soalnya dirumah motor juga macem2
    yg pasti beli mtr buat dipake bukan buat dijual :)
    jd inget dulu sales bajaj bilang ambil yg 180 aja dijual lagi msh lumayan
    ya ane jawab beli buat dipake mas bukan buat dijual

    moga2 semakin bertambah usia BAI semakin baik aftersalesnya
    tapi ane setubuh ama yg bilang masing2 BERES tergantung owner ngalami ndiri di jogja dari BAS pindah ke Kharisma Motor

    Mungkin BAI harus punya tim quality control biar kualitas BERES tiap2 daerah ada perubahan/peningkatan karena liat ada komen yg langsung kontak ke BAI, BERES lokal langsung gerak cepat :D

    menurut ane BAI masih terlalu muda lah buat bersaing ama the big 4 3S nya soalnya mereka udah ada sejak jaman bokap nyokap malah ada yg udah exsis dari jaman kakek nenek ogut jadi udah sempat ngalami pahitnya dikomplain ama konsumen abis2an

    tapi kalo nggak ada yg memulai kapan berbenahnya? kita jadi korban nggak masalah tetep ada korban konsumen koq :) asal nggak monoton dari taon ke taon nggak ada perubahan

    end of komeng
    Mantaf Artikelnya nih kalo tidak bersua, BAI merasa semua lancar dunk malah nggak berbenah ntar, komplain tetep perlu, komen pun ada pro kontra tapi jangan menyinggung orang lain
    Keep Brotherhood n Bloggerhood ;)

  85. jadi ngeri mau beli pulsar 220, berasa beli hp cina yah, sekali pake doang, parah jg bajaj

Comments are closed.